Konsultasi ke Dokter Ahli Gizi

Tadi Muhammad, usia 8 bulan 13 hari, konsultasi ke dokter ahli gizi, alias dokter spesialis anak dengan subspesialis gizi, yaitu dr. Aryono, SPA(K). Ini adalah kali kedua Muhammad bertemu dengan dr. Aryono.

Pertama kali sekitar 1,5 bulan yang lalu, ketika dr. Mulyadi, SPA(K) yang menangani jantung Muhammad, menyarankan agar kami membawa Muhammad konsultasi ke dokter ahli gizi. Saat itu diberikan dua nama dan kami memilih dr. Aryono karena Hana pernah ditangani oleh beliau, sehingga Bunda merasa nyaman–eh iya, penting lho rasa nyaman buat kita orang tua saat konsul, nanti deh Bunda bahas secara khusus (gaya, padahal palingan curhat hehe).

So, apa sih yang dilakukan saat konsultasi gizi? Dokter yang hanya menerima 2 pasien konsultasi gizi setiap praktik ini memeriksa Muhammad mulai dari panjang badan, berat badan (yang dicek di nurse station), hingga lingkar kepala.

Untuk berat badan, saat penimbangan, Muhammad tidak boleh mengenakan sehelai benang pun. :) Memang iya sih. Kalau dengan pakaiannya, beratnya bisa lebih lho. Apalagi kalau pake selimut seperti di gambar ini. Hehe.

Setelah data panjang badan, berat badan, dan lingkar kepala diketahui, dr. Aryono menghitung sesuatu di gadget-nya. Lalu, memberikan jadwal makan yang harus dipatuhi.

Tadi berat Muhammad bertambah, tapi hanya 200 gram. Sehingga, pola makannya diatur kembali.

Sebenarnya, mengapa penting sekali kita sebagai orang tua memantau perkembangan pertumbuhan bayi, termasuk berat badan, panjang badan, dan lingkar kepala? Di sini, dr. Widodo Judarwanto menjelaskan dengan mendetail.

Berikut ini kutipannya:

Pertumbuhan dan perkembangan anak adalah masalah kesehatan yang sangat penting untuk selalu diperhatikan sejak dini. Seringkali gangguan pertumbuhan terjadi setelah usia 6 bulan tak terdeteksi dengan baik. Keadaan ini baru disadari setelah usia agak besar. Bila gangguan pertumbuhan terjadi, biasanya juga disertai kekurangan nutrisi lainnya, seperti zat besi, kalsium, mineral dan vitamin lainnya.

Oleh sebab itu, pemantauan pertumbuhan anak sejak lahir sangat penting. Selain dapat menentukan pola normal pertumbuhan anak, juga dapat menentukan permasalahan dan faktor yang memengaruhi dan mengganggu pertumbuhan anak sejak dini. Bila diketahui secara dini, maka pencegahan dan penanganan gangguan pertumbuhan tersebut dapat diatasi sejak dini.

Karena itu, perlu kita perhatikan juga penyebab nya. Berikut ini Bunda coba jabarkan ke dalam beberapa poin:

  • gangguan fungsi saluran cerna
  • kesulitan pemberian ASI  pada “insufficient milk supply syndrome”
  • infeksi kronis (HIV,TBC)
  • infeksi saluran kencing
  • ketidaknormalan kromosom (down syndrom dan turner syndrom)
  • gangguan sistem organ besar seperti jantung, ginjal, otak
  • ketidaknormalan sistem hormon seperti kekurangan hormon tiroid, kekurangan hormon pertumbuhan, hormon pituitary, diabetes, adrenal, atau kekurangan hormon lainnya
  • kerusakan otak atau susunan saraf pusat, juga dapat menyebabkan gangguan kesulitan makan sehingga menyebabkan keterlambatan pertumbuhan.
  • ketidaknormalan jantung dan sistem pernapasan, yang mengakibatkan gangguan distribusi oksigen dan nutrisi pada seluruh tubuh seperti gagal jantung kongestif, cystic fibrosis, nemia atau kelainan darah lain
  • fetal alcohol syndrome
  • keracunan makanan
  • penyakit keganasan
  • kemiskinan
  • child abuse
  • perawakan pendek

Duh, beberapa jabaran di atas bikin serem juga ya? :) Tenang aja, nggak selalu seserem itu kok.

Misalnya Muhammad, kabarnya bayi yang memiliki riwayat PJB (Penyakit Jantung Bawaan) memang memiliki berat badan lebih rendah karena kerja jantungnya lebih berat sehingga membutuhkan lebih banyak energi. Serem? Nggak juga. Lalu, diam saja karena memang sudah dari sananya memang nggak gemuk? Hehe. Yang kami cari bukan gemuknya, melainkan untuk memastikan tidak ada perkembangan yang terhambat dari kurangnya berat badan Muhammad. Karenanya kami konsul ke dokter ahli gizi dahulu. Jika memang diperlukan akan dicek ke klinik tumbuh kembang.

Sebenarnya, yang penting kita sebagai orang tua memantau terus agar tidak kecolongan. Mungkin ada orang di sekeliling yang ingin menenangkan hati kita dengan mengatakan, “Ah, itu biasa. Nggak apa-apa.” Menghadapi yang seperti ini, senyum saja dan jangan didebat atau jangan diikuti apa adanya. Menurut Bunda, yang perlu dilakukan sebenarnya sederhana saja, cek ke dokter spesialis anak yang biasa menangani bayi kita. Dengan ilmu dan pengalaman mereka menghadapi berbagai macam pasien, mereka dapat memberi diagnosa yang tepat. Karena kita dan orang awam lainnya kan hanya bisa mengira-ngira dan menebak, kadang tanpa ilmu.

*Hm…kok kayaknya jadi ngelantur? Hihi.*

Well, intinya, selalu periksakan dan pastikan anak baik-baik saja. Bahkan, kalau perlu second opinion, lakukan. Dan, pantau terus ya, perkembangan bayinya, Ayah-Bunda.

Semoga anak-anak kita sehat selalu.

(Maaf kalau ending-nya agak ngelantur dari judul, ini sambil nungguin Hana yang tadi batuk-batuk hebat, tapi setelah dibalur dengan vicks dan dipijitin, kayaknya enakan.)

Foto di atas lucu ya? Sumbernya ada di SINI.

Mari Berbagi
(Visited 1,903 times, 1 visits today)
17 comments on “Konsultasi ke Dokter Ahli Gizi
  1. bu, mau tanya.. saya kan sedang melakukan penelitian tentang buah mahkota dewa dicampur dengan susu. apa yang terjadi jika anti-histamin bertemu dengan protein yang membuat alergi?

    • Kalau di kemasannya tidak ada tulisan “tidak diperbolehkan untuk anak di bawah x tahun” mungkin boleh saja, tapi saran saya tanyakan ke dokter yang biasa menangani anak Ibu supaya tidak salah, karena saya juga awam. :)

  2. bun mau tanya kalau untuk mengurangi konsumsi susu formulapada anak gimana ya? soalnya anak saya umur 2 th. nyusunya yang 800gr itu cuma 2 hari dan berat badannya sudah 26 kg, setiapbulan beratnya nambah. terima kasih.

    • Kalau gak salah, untuk usia di atas 2 tahun, bisa dialihkan ke makanan lain, Pak/Bu. Agar tidak obesitas, mungkin bisa ke buah. Dibuat menarik, seperti dijadikan es loli atau dibuat sate buah. Jadi pada saatnya dia biasanya minum susu, karena sudah diberi buah, dia jadi hilang rasa ‘lapar’-nya. Tapi ini saya sharing orang awam aja ya, Pak/Bu. Ada baiknya dikonsultasikan dengan dokter spesialis anak langganan. :)

  3. Dok saya mau tanya,, anak saya usia 6 bulan tapi mnum susu kok susah ya. Malah lbih suka mnum air putih ,, brat badan nya juga mulai turun ,, tapi kalau untuk makanan pndamping anak saya masih mau dok..

    • Maaf Bunda, saya bukan dokter. Kalau masih usia 6 bulan kan masih sering imunisasi ke dsa, konsultasikan saja ya. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *